Fesyen Lolita, Adakah Syariah Membenarkannya?

Hari ini dunia digemparkan dengan fesyen “muslimah” yang terbaru iaitu fesyen Lolita. Namun begitu, disebalik fesyen ini ramai dalam kalangan wanita-wanita muslimah merasakan syubahah dalam menggayakan fesyen ini sama ada ia bersesuaian dengan gaya hidup seorang muslimah yang digariskan oleh agama islam ataupun tidak.

Firman allah s.w.t dalam surah al a’raaf ayat 26 yang bermaksud :

 “Hai anak Adam, Sesungguhnya kami Telah menurunkan kepadamu Pakaian untuk menutup auratmu dan Pakaian indah untuk perhiasan. dan Pakaian takwa  Itulah yang paling baik. yang demikian itu adalah sebahagian dari tanda-tanda kekuasaan Allah, Mudah-mudahan mereka selalu ingat.”

Islam sebenarnya adalah satu agama yang mudah dan memudahkan umatnya dalam apa-apa perkara hatta dalam bab berpakaian bila mana mengikut garis pandu yang telah ditetapkan syariat iaitu menutup aurat dan bersih. Aurat? Apa itu aurat ? aurat mengikut jumhur ulama bagi lelaki ialah dari bawah lutut hingga ke atas pusat manakala aurat bagi perempuan adalah kesemua tubuh badan kecuali muka dan tapak tangan. Walau bagaimanapun, adab dan kesopanan dalam berpakaian turut dititik beratkan semata-mata untuk menjaga maslahat-maslahat yang kemungkinan akan terjadi.

Firman Allah s.w.t. dalam Surah An-Nur, ayat 31 bermaksud;

“Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka, atau bapa mereka atau bapa mertua mereka atau anak-anak mereka, atau anak-anak tiri mereka, atau saudara-saudara mereka, atau anak bagi saudara-saudara mereka yang lelaki, atau anak bagi saudara-saudara mereka yang perempuan, atau perempuan-perempuan Islam, atau hamba-hamba mereka, atau oranggaji dari orang-orang lelaki yang telah tua dan tidak berkeinginan kepada perempuan, atau kanak-kanak yang belum mengerti lagi tentang aurat perempuan; dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka; dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, supaya kamu berjaya.”

Makin terserlah cahaya lambang kesempurnaan dan ajaran bagaimana Islam mendidik umatnya dalam berpakaian dan memilih pakaian yang melambangkan ketaqwaan kepada Allah.

Oleh itu, kita sebagai umat Islam yang meyakini bahawa setiap ajaran Islam itu benar dan meyakini bahawa Allah itu benar,  maka kita akan dengan rela hati memilih dan berpakaian menurut Islam dan menjulang tinggi pakaian yang manjadi syiar dan lambang ketaqwaan kita kepada Allah.

Memakai pakaian yang sesuai dengan pakaian yang sopan dan menutup aurat adalah cermin seseorang itu Muslim. Di dalam Islam mempunyai garis panduan tersendiri mengenai adab berpakaian (untuk lelaki dan wanita) iaitu:

1 – Menutup aurat. Aurat lelaki menurut ahli hukum ialah daripada pusat hingga ke lutut. Aurat wanita pula ialah seluruh anggota badannya, kecuali wajah, tapak tangan dan tapak kakinya. Rasulullah SAW bersabda bermaksud:

“Paha itu adalah aurat.”(H.R. Bukhari)

2-Tidak jarang. Pakaian yang jarang sehingga menampakkan aurat tidak memenuhi syarat menutup aurat.  Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

“Dua golongan ahli neraka yang belum pernah aku lihat ialah, satu golongan memegang cemeti seperti ekor lembu yang digunakan bagi memukul manusia dan satu golongan lagi wanita yangmemakai pakaian tetapi telanjang dan meliuk-liukkan badan juga kepalanya seperti bonggol unta yang tunduk.Mereka tidak masuk syurga dan tidak dapat mencium baunya walaupun bau syurga itu dapat di cium dari jarak jauh.”(H.R. Muslim)

3-Pakaian tidak ketat. Tujuannya  adalah supaya tidak kelihatan bentuk tubuh badan

4-Tidak menimbulkan riak. Rasulullah SAW bersabda bermaksud:

“Sesiapa yang melabuhkan pakaiannya kerana perasaan sombong, Allah SWT tidak akan memandangnya pada hari kiamat.”

Dalam hadis lain, Rasulullah SAW bersabda bermaksud:

”Sesiapa yang memakai pakaian yang berlebih-lebihan, maka Allah akan memberikan pakaian kehinaan pada hari akhirat nanti.” (H.R. Ahmad, Abu Daud, an- Nasa’iy dan Ibnu Majah)

5-Pakaian yang khusus untuk lelaki tidak boleh dipakai oleh wanita, begitu juga sebaliknya. Rasulullah SAW mengingatkan hal ini dengan tegas:

“Allah mengutuk wanita yang meniru pakaian dan sikap lelaki, dan lelaki yang meniru pakaian dan sikap perempuan.”(H.R. Bukhari dan Muslim).

Baginda juga bersabda :

“Allah melaknat lelaki berpakaian wanita dan wanita berpakaian lelaki.” (H.R. Abu Daud dan Al-Hakim).

6-Larangan pakai sutera. Islam mengharamkan kaum lelaki memakai sutera. Rasulullah SAW bersabda bermaksud:

“Janganlah kamu memakai sutera, sesungguhnya orang yang memakainya di dunia tidak dapat memakainya di akhirat.” (H.R. Muttafaq ‘alaih)

7-Melabuhkan pakaian, contohnya seperti tudung yang seharusnya dipakai sesuai kehendak syarak yaitu bagi menutupi kepala dan rambut, tengkuk atau leher dan juga dada. Allah berfirman bermaksud:

“Wahai Nabi, katakanlah (suruhlah) isteri-isteri dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan beriman, supaya mereka melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar);cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalahMaha Pengampun dan Maha Penyayang.”

(al-Ahzab:59)

8-Memilih warna yang sesuai, contohnya warna-warna lembut termasuk putih kerana ia nampak bersih dan warna ini sangat disenangi dan sering menjadi pilihan Rasulullah SAW. Baginda bersabda bermaksud:

“Pakailah pakaian putih kerana ia lebih baik, dan kafankan mayat kamu dengannya (kain putih).”

(H.R. an-Nasa’ie dan al-Hakim).

9-Larangan lelaki memakai emas termasuk  dalam etika berpakaian di dalam Islam ialah barang-barang perhiasan emas seperti rantai, cincin dan sebagainya.  Bentuk perhiasan seperti ini umumnya dikaitkan dengan wanita namun para lelaki cenderung berhias seperti wanita.  Semua ini amat bertentangan dengan hukum Islam. Rasulullah s.a.w. bersabda bermaksud:

“Haram kaum lelaki memakai sutera dan emas, dan dihalalkan (memakainya) kepada wanita.”

Oleh itu, pemakaian Lolita ini haram untuk mempergayakannya. Hal ini terbukti dengan potongan atau reka bentuk pakaian tersebut. Mari kita lihat dimana salahnya pemakaian ini :

– Di bahagian pinggang dan leher ketat. Mengikut garis pandu yang telah islam letakkan setiap pemakaian islam itu mestilah longgar agar tidak kelihatan bentuk badan.

– Di bahagian kepala pula, tudung yang dipergayakan kelihatan singkat dan ia turut tidak mengikut ciri-ciri islam. Hal ini kerana  Allah telah berfirman yang bermaksud: “Wahai Nabi, katakanlah (suruhlah) isteri-isteri dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan beriman, supaya mereka melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar);cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalahMaha Pengampun dan Maha Penyayang.” (al-Ahzab:59)

– Reka bentuk atau potongan kain itu juga menunjukkan kepada berlebih-lebihan. Dalam islam melarang umatnya daripada bertabaruj. Allah telah berfirman surah Al Ahzaab ayat 33.

وَقَرْنَ فِي بُيُوتِكُنّ وَلاَ تَبَرّجْنَ تَبَرّجَ الْجَاهِلِيّةِ الاُولَىَ

Artinya: “Dan hendaklah kalian tetap di rumah kalian dan janganlah kalian bertabarruj seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu”.

 Seorang wanita muslimah yang taat kepada ajaran agamanya senantiasa menjadikan rumah sebagai benteng yang melindunginya dari segala macam fitnah yang bisa merusak kehidupan dunia dan akhiratnya. Senantiasa taat kepada Allah Tuhan Yang Menciptakan dan Memuliakannya, Yang Memerintahkannya untuk berdiam di dalam rumah. Allah berfirman yang artinya:

“Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu “.

(Al-Ahzab: 33)

Akan tetapi jika ada keperluan mendesak yang mengharuskan seorang muslimah untuk keluar rumah, maka hendaklah ia memakai pakaian yang sesuai dengan aturan syari’at.

 Secara garis besar, syarat pakaian seorang wanita muslimah adalah sebagai berikut:

 Syarat pertama: Menutupi aurat.

Allah berfirman yang artinya:

“Katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya, …”.

(An-Nuur:31)

“Hai Nabi, Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka”. yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, Karena itu mereka tidak di ganggu. dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”.

(Al-Ahzab:59)

Ada perselisihan tentang batasan aurat perempuan bagi selain muhrim. Sekelompok ulama menganggap seluruh tubuh perempuan adalah aurat termasuk wajah dan telapak tangan. Diantara argument yang mereka pakai adalah firman Allah yang artinya:

“Apabila kamu meminta sesuatu (keperluan) kepada mereka (isteri- isteri Nabi), Maka mintalah dari belakang tabir, cara yang demikian itu lebih Suci bagi hatimu dan hati mereka”.

(Al-Ahzab: 53)

Demikian pula dengan hadits Ibnu Mas’ud, Rasulullah bersabda:

المرأة عورة ، فإذا خرجت استشرفها الشيطان

“Wanita adalah aurat, apabila keluar rumah, syaitan akan memuliakannya”.

[Sahih]

Sedangkan kelompok lain menganggap bahwa seluruh tubuh wanita adalah aurat kecuali wajah dan telapak tangan. Argumen yang mereka pakai diantaranya, menafsirkan pengecualian pada ayat 31 dari surah An-Nur di atas { إلا ما ظهر منها } dengan wajah dan telapak tangan.

Demikian pula dengan hadits Aisya yang keshahihannya diperselisihkan, bahwasanya Asma binti Abi Bakr menghadap pada Rasulullah dengan berpakaian tipis. Maka Rasulullah berpaling darinya dan bersabda:

يا أسماء إن المرأة إذا بلغت المحيض لم تصلح أن يرى منها إلا هذا وهذا ” وأشار إلى وجهه وكفيه .”

“Ya Asma’! Sesungguhnya seorang wanita jika telah memasuki masa baliq, tidak boleh kelihatan bagian tubuhnya kecuali ini dan ini”. Rasulullah menunjuk wajah dan telapak tangannya.

Akan tetapi mereka menganjurkan untuk menutup wajah dan telapak tangan, dan mewajibkannya jika kerusakan akhlak sudah merajalela.

Adapun batasan aurat perempuan dihadapan muhrimnya adalah selain tangan, betis, kepala dan leher. Sedangkan batasan aurat perempuan dihadapan perempuan muslimah lainnya adalah antara pusat dan lutut.

Namun sebaiknya wanita muslimah memakai pakaian yang menutup seluruh badan kecuali kepala, telapak tangan, dan telapak kaki dihadapan muhrimnya atau sesama wanita untuk menghindari mafsadah (kerusakan) yang tidak diinginkan.

Syarat kedua: Motif dan warnanya tidak mencolok, mengundang perhatian lelaki.

Seorang perempuan diperintahkan memakai pakaian untuk menutupi keelokan tubuhnya dan jauh dari perhatian lelaki. Akan tetapi jika pakaian itu sendiri malah menambah perhatian dan bisa mengundang nafsu lelaki, maka jelas pakaian itu terlarang. Allah berfirman:

{وَلَا تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجَاهِلِيَّةِ الْأُولَى}

maksudnya:

” janganlah berpakaian dan bertingkah laku seperti umat jahiliyah, mereka berpakaian dan bertingkah laku untuk menarik perhatian laki-laki”.

(Al-Ahzab:33),

Syarat ketiga: Tidak ketat, menampakkan lekuk tubuh.

Usamah bin Zaid berkata:

Rasulullah memberiku pakaian “qubthiyah” (pakaian buatan Mesir) yang tebal, lalu aku berikan kepada istriku. Maka Rasulullah bertanya kepadaku: “Kenapa engkau tidak memakai qubthiyah?” Aku menjawab: Ya Rasulullah pakaian itu telah kuberikan kepada istriku. Lalu Rasulullah bersabda: “Perintahkan kepadanya untuk melapisinya dengan pakaian dalam, aku khawatir pakaian itu akan menampakan bentuk tubuhnya”. [Hadits Hasan]

Syarat keempat: Tidak tembus pandang.

Wanita yang memakai pakaian tembus pandang adalah salah satu dari dua golongan ahli neraka yang tidak perna dilihat oleh Rasulullah di masanya. Dirawayatkan dari Abu Hurairah, Rasulullah bersabda:

 صنفان من أهل النار لم أرهما : … ونساء كاسيات عاريات مميلات مائلات رؤسهن كأسنمة البخت المائلة لا يدخلن الجنة ولا يجدن ريحها وإن ريحها ليوجد من مسيرة كذا وكذا

Artinya:

Ada dua golongan ahli neraka yang aku tidak pernah melihatnya: … , dan perempuan yang berpakaian tapi telanjang, lalai dan melalaikan, kepalanya seperti punduk onta yang miring, mereka tidak akan masuk surga dan tidak akan mencium baunya, dan sesungguhnya bau surga itu tercium dari jarak yang begitu jauh.

[Sahih Muslim]

Yang dimaksud dengan perempuan “ كاسيات عاريات ” (berpakaian tapi telanjang) adalah yang berpakaian tipis tembus pandang atau tebal tapi ketat.

 Syarat kelima: Tidak berbau wangi (parfum).

Pakaian wanita yang berbau wangi akan mengundang nafsu lelaki yang menciumnya dan akan menimbulkan kerusakan. Diriwayatkan dari Abu Musa Al-Asy’ary, Rasulullah bersabda:

أيما امرأة استعطرت فمرت على قوم ليجدوا من ريحها فهي زانية

“Siapa saja dari kaum wanita yang memakai parfum, lalu melewati suatu kaum dan mencium baunya, maka ia adalah penzina”.

[Hadits Hasan]

Syarat keenam: Tidak menyerupai pakaian laki-laki.

Abu Hurairah berkata:

Rasulullah melaknat laki-laki yang memakai pakaian wanita, dan wanita yang memakai pakaian leki-laki.

[Shahih]

Syarat ketujuh: Tidak menyerupai pakaian wanita kafir atau fasiq.

Abdullah bin ‘Amr berkata:

Rasulullah melihatku memakai pakaian berwarna kuning, maka beliau bersabda: “Sesungguhnya ini adalah pakaian orang kafir maka janganlah engkau memakainya”.

[Shahih Muslim]

Hadits Ibnu Umar, Rasulullah bersabda:

“Barang siapa yang meniru suatu kaum, maka ia termasuk golongan mereka”.

[Shahih]

Syarat kelapan: Tidak termasuk pakaian syuhrah.

Yang dimaksud pakaian syuhrah adalah pakaian yang dipakai untuk membanggakan dan menyombongkan diri. Baik itu dari segi harganya atau modelnya, seperti memakai pakaian kusut supaya dikatakan ahli zuhud.

Hadits Ibnu Umar, Rasulullah bersabda:

“Barangsiapa yang memakai pakaian syuhrah di dunia, Allah akan memakaikannya pakaian kehinaan di akhirat kemudian dibakar dengan api neraka”.

[Hadits Hasan]

Kesimpulan:

Syarat-syarat yang telah disebutkan bukan dibuat untuk mendiskriminasikan kaum wanita, akan tetapi aturan ini dibuat semata-mata untuk menjaga harkat, martabat dan kesucian seorang muslimah agar tidak dirusak oleh oknum-oknum yang menghendaki kehancuran kaum wanita.

Aturan ini dibuat oleh Allah Yang Maha Mengetahui tabiat kaum wanita, dan ditetapkan oleh Muhammad Rasulullah yang sangat menyayangi ummatnya terlebih bagi kaum wanita. Apakah kita lebih mendengarkan momokan orang-orang kafir atau hujah-hujah yang mulutnya berbisa yang menganggap dirinya organisasi pembela hak wanita ?!

Semoga para wanita muslimah sentiasa mendapat perlindungan dari Allah.

Wallahu a’lam.

 

Ustazah Siti Khairanie binti Amran
Timbalan Pengerusi Majlis Ulama ISMA Mesir
Kuliah Syariah Islamiah
Universiti Al-Azhar, Kaherah.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*