Perang Badar Pengajaran Besar Buat Umat Berjuang

Peristiwa perang Badar yang berlaku pada 17 Ramadhan tahun ke2 hijriyah telah dilakarkan dalam sejarah sebagai perang pertama yang disyariatkan dan telah berlaku di dalamnya banyak keajaiban yang bernilai untuk diamati bersama. Meskipun kisah perang ini sering dibincangkn setiap tahun, namun nilai yang terdapat dalam kisah tersebut menjadikan ia sebuah kisah yang tidak pernah basi untuk dibincangkan pada tahun-tahun akan datang.

​Tidak kurang matlamat asal artikel kali ini adalah bertujuan untuk membuka mata para pembaca yang terdiri daripada pelbagai lapisan umur dengan mengambil ibrah yang terdapat dalam kisah Perang Badar. Moga sedikit curahan perkongsian yang ditulis dalam artikel ini dapat menaikkan izzah (kebanggaan) kita semua untuk terus mencurah juhud(usaha) kita dalam dunia dakwah, lebih-lebih lagi moga iamenjadi booster dalam diri kita mengubah masyarakat kitahari ni yang semakin hari terus lalai dengan kenikmatan duniasemata.

​Maka, satu perkara umat Islam hari ni perlu sedari. Kenikmatan iman dan Islam yang kita sama-sama nikmati hari ini adalah merupakan hasil perjuangan yang menuntut pengorbanan yang tinggi dari para pengdukungnya, khususnya Nabi dan para sahabat baginda s.a.w. Maka menjadi kewajaran ke atas  kita untuk menghargai nilai nikmat Islam dan iman yang kita kecapi hari ini dengan merasakannya sebagai suatu bentuk amanah yang perlu kita amalkan dan dikongsikan bersama seluruh ummat manusia. Jika sekiranya bukan kita yang menjadi penolong di jalan Allah, maka Allah akan menggantikan orang lebih baik untuk menjadi penolongNya. Seperti yang termaktub dalam kitab suci quran al-karim.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا كُونوا أَنصَارَ اللَّهِ كَمَا قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ لِلْحَوَارِيِّينَ مَنْ أَنصَارِي إِلَى اللَّهِ قَالَ الْحَوَارِيُّونَ نَحْنُ أَنصَارُ اللَّهِ فَآَمَنَت طَّائِفَةٌ مِّن بَنِي إِسْرَائِيلَ وَكَفَرَت طَّائِفَةٌ فَأَيَّدْنَا الَّذِينَ آَمَنُوا عَلَى عَدُوِّهِمْ فَأَصْبَحُوا ظَاهِرِينَ
“Hai orang-orang yang beriman, jadilah kamu penolong (agama) Allah sebagaimana Isa ibnu Maryam telah berkata kepada pengikut-pengikutnya yang setia: “Siapakah yang akan menjadi penolong-penolongku (untuk menegakkan agama) Allah?” Pengikut-pengikut yang setia itu berkata: “Kamilah penolong-penolong agama Allah”, lalu segolongan dari Bani Israil beriman dan segolongan lain kafir; maka Kami berikan kekuatan kepada orang-orang yang beriman terhadap musuh-musuh mereka, lalu mereka menjadi orang-orang yang menang. (As Shaff: 14)

​Ayat ini memberi peringatan kepada umat Islam agar belajar dari karakter orang Yahudi yang memiliki komitmen terhadap agama yang sangat rendah. Oleh sebab itu Amru Khalid menyatakan pentingnya bagi umat Islam untuk menyatukan barisan membela agama Allah dari orang-orang yang ingin memadamkan cahayanya. Dan perjuangan ini tidak akan berhasil, jika penghayatan umat Islam terhadap ajarannya serta semangat dakwah dan jihadnya rendah.

​Jika dihayati kisah Perang Badar ini, golongan yang menyerahkan diri atas jalan Allah pada saat Islam itu ditindas dan diseksa merupakan tulang belakang yang menjadi tonggak kebangkitan dan penyebaran Islam. Di saat semua manusia meragui akan kebenaran Islam, mereka memilih  untuk berjuang bermati-matian bagi memastikan Islam terus tertegak di muka bumi ini. Mereka bukan sahaja menzahirkan kebersamaan setelah Islam menjadi suatu kuasa besar tanah arab,bahkan hati dan jiwa mereka telah terikat bersama nabi ketikamana mereka ditindas di tanah air sendiri. Maka berbezalah darjat mereka yang menjadi pengasas berbanding mereka yang menjadi pengikut.

​Begitulah pada hari ini tiada bezanya, golongan yang berusaha menegakkan kembali syariat Islam di Tanah Air seperti yang pernah direalisasikan oleh Rasulullah di Madinah Munawwarah dahulu terus mendapat penentangan dan penindasan malahan dianggap sebagai pelanggar hak asasi manusia. Oleh itu, siapakah yang sanggup menyahut seruan berjuang menelan segala jerih payah menempuh segala serangan golongan yang cuba menentang seperti SIS, DAP dan lain-lain. Siapa lagi klu bukan kita yang memahami dan memiliki fikrah Islam dan tasawwur (gambaran) yang jelas bagi memastikan syariat Islam terus tertagak di muka bumi ini. Jika kita yang jelas akan tuntutan penerus pembawa risalah ini merasa terbeban dan tidak sanggup untuk memikulnya, maka tidaklah kita boleh mengharap agar mereka yang tidak memiliki fikrah Islam yang jelas untuk turun padang menegakkan syariat Islam. Masakan tidak, mereka sendiri tidak mampu menegakkan Islam dalam diri mereka. Mereka menjadikan rokok sebagai pemula kehidupan dan mengejar kenikmatan dunia terus saban hari dan tidak pernah rasa cukup, bagaimana dan bila terselitnya dalam minda mereka untuk menegakkan syariat Islam di Negara.Maka tidak hairanlah Allah telah meletakkan ahli badar ini sebagai ahli syurga dan telah diampunkan segala dosa mereka yang lalu dan yang akan datang. Beruntunglah mereka dan merekalah orang yang berjaya. wallahua’lam

​Selain itu, Rasulullah dan para sahabat juga telah mengajar kita konsep syura dalam menentukan sesuatu perkara yang tidak terdapat dalam nas al-Quran dan al-Sunnah. Hal ini kerana, syura atau bermesyuarat sebelum membuat apa-apa keputusan dalam perkara yang tiada nas yang jelas dalam al-Quran dan al-Sunnah, adalah merupakan asas pentadbiran dan politik Islam yang tetap, yang tidak harus diabaikan.

Kita dapat lihat konsep syura ini ketika salah seorang sahabat, Al-Habab bin Mundzir,bertanya kepada Rasulullah: “Ya Rasulallah, apakah dalam memilih tempat ini, Engkaumenerima wahyu dari Allah swt yang tidak boleh diubah lagi? ataukah berdasarkan taktik perang?”.Rasulullah menjawab: “Tempat ini Aku pilih berdasarkan pendapatku dan taktik peperangan”. Setelah mendengar jawapan Rasulullah saw , Al-Habab mengusulkan pendapatnya, “Ya Rasulullah! jikademikian, ini bukan tempat yang tepat, ajaklah pasukan ke tempat air yang dekat dengan musuh, kita membuat kubu pertahanan di sana dan menggali sumur-sumur di belakangnya, kita membuka kubangan di sana dan kita isi air hingga penuh. Dengan demikian kita akan berperang dalam keadaan persediaan air minum yang cukup, sedangkan musuh tidak akan memperoleh air minum.” Rasulullah saw menjawap, “Pendapatmu cukup baik”. Dengan keputusan itu, lalu Rasulullah saw memberi arahan kepada kaum Muslimin untuk segera pindah ke tempat yang telah diusulkan oleh Habab bin Mundzir.

Begitulah syura yang telah dipraktikkan dalam kisah Perang Badar. Walaupun Rasulullah sebagai pemimpin atau ketua malahan seorang Nabi yang telah diutuskan Allah yang  berkuasa untuk menuntut semua pengikutnya tunduk akan arahannya, namun Rasulullah membuka ruang kepada mereka yang lebih berpengetahuan dan mahir dalam bidang tektik peperangan untuk memberi cadangan serta mengusulkan tektik terbaik. Selaras dengan firman Allah

فَسْـَٔلُوٓا۟ أَهْلَ ٱلذِّكْرِ إِن كُنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

“maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan jika kamu tidak mengetahui”                 QS. An-Nahl [16] : 43

​Tindakan Rasulullah menyetujui cadangan Habab bin Mundzir tidaklah mengurangkan kehormatan para sahabat kepada Rasulullah. Bahkan menunjukkan kebijaksanaan dan profesianal Rasulullah dalam mengurus organisasinya dengan baik.

​Maka, begitulah yang harus terjadi dalam setiap organisasi kita hari ini. Tidak kisah dari peringkat sekolah, persatuan belia, organisasi syarikat dan lain-lain lagi. Tidak bermakna mereka yang memimpin sesuatu organisasi akan terus mampu untuk tidak melakukan kesilapan dan memiliki semua sudut pengetahuan lain yang luar dari bidang penguasaannya. Oleh itu, perbincangan antara anak buah dan ketua sangat penting bagi menghasilkan satu keputusan yang disepakati oleh semua, sekaligus melahirkan rasa tanggungjawab untuk merialisasiakannya bersama tidak kira sebagai ketua atau anak buah.

Tidak kurang penting untuk kita ketahui bahawa Perang Badar mengajar kita para pemimpin masyarakat menyusun dengan teliti setiap perancangan kerana kebenaran itu tidak akan dapat ditegakkan jika ianya tidak disertai dengan strategi yang betul, perancangan dan penyusunan yang kemas dan rapi. Firman Allah dalam kitab suci al-Quran :

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِهِ صَفًّا كَأَنَّهُمْ بُنْيَانٌ مَرْصُوصٌ

“Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berperang untuk membela agamaNya, dalam barisan yang teratur rapi, seolah-olah mereka sebuah bangunan yang tersusun kukuh.”(Al-Saff : 4)

Begitu juga kata-kata sahabat Ali Bin Abi Thalib :

“Kebaikan yang tidak tersusun boleh dikalahkan oleh kejahatan yang tersusun”

Semoga semangat dan roh kemenangan Badar al-Kubra yang bersejarah ini akankembali berulang di abad ini, dan membakar semangat kita supaya sama-sama kita bangkit menghayati dengan teguh mendokong perjuangan Islam dan kepimpinannya. Dengan ini sahajalah, agama Islam akan terbela, syariatnya akan tertegak gagah dan rahmatnya akan dapat dinikmati dalam negara ini oleh semua lapisan masyarakat dalam tempoh terdekat Insyaallah.

 

 

Rujukan:

Surah 61. As-Saff, Ayah 4
Ibnu Katsir, as Sirah an Nabawiyah, hal 381 juz 2
Ahmad Muhammad Syakir Tahqiq hal 18 juz 5
Ibnu Hisyam, As-Sirah an Nabawiyah hal 620 juz 1
Ibnu Sa’ad, At-Thabaqat al-Kubra hal 15 juz 3
Ibnu Katsir Tafsir at-Thabâri hal 193-194 juz 3

 

QATRUL AINI BINTI ISMAIL
FAKULTI SYARIAH ISLAMIYAH
AHLI MUIS MESIR

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*