Hamba Allah ketika Hujan

Setiap kali perubahan musim di Mesir, mahasiswa dan mahasiswi maklum perubahan cuaca dan suhu secara mendadak pasti berlaku. Demikian cuaca Mesir yang sedang mereka alami waktu ini.

Tidak sekadar kejadian guruh petir bersimpang siur malam semalam, mesir juga dilanda ribut kencang, hujan lebat yang menyebabkan jalan raya menjadi seperti sungai yang mengalir deras. Keadaan begini menyukarkan penduduk akibat air dan elektrik yang terpaksa ditutup, malah rumah-rumah yang berada di sutuh pula dimasuki air.

Ketahuilah bahawa awan, angin, air dan petir semuanya adalah makhluk Allah, mereka tidak bergerak melainkan dengan ketentuan dan suruhan Allah. Bagi seorang muslim yang beriman dengan qada dan qadar, kita seharusnya sentiasa berfikiran positif dan thiqah terhadap Allah dan sentiasa meminta perlindungan kepada-Nya daripada bala dan bencana.

Sesungguhnya islam mengajar umatnya agar sentiasa berdoa kepada Allah dan meminta pertolongan kepada-Nya sepanjang masa, bermula dari bangun tidur sehingga tidur semula. Ini kerana segala ketentuan itu datang daripada Allah Rabbul ‘Alamin.Ingatlah bahawa doa itu merupakan senjata bagi seorang Mukmin. Allah amat dekat dengan hamba-hamba-Nya dan Maha mendengar segalah rintihan dan doa hamba-hamba-Nya. Setiap doa itu mempunyai kelebihannya tersendiri. Bahkan berdoa dikira suatu ibadat sunat yang disukai oleh Allah Taala. Maka sepatutnya umat islam tidak meninggalkan amalan ini dan sentiasa berdoa kepada Allah dalam apa jua keadaan.

Apabila kita ditimpa hujan, sama ada hujan renyai ataupun lebat, Nabi kita Nabi Muhammad SAW telah mengajar kita beberapa doa  yang boleh kita hafal dan amalkan.

Diantara doa-doa tersebut:

 

اللَّهُمَّ صَيْبًا نَافِعًا، اللهم صَيبًا هَنِيئًا، اللَّهُمَّ لَا تَقتُلنَا بِغَضَبِك، وَلاَ تَهْلِكْنَا بِعَذَابِك، وعَافِنَا قَبلَ ذَلِك.

Maksudnya: “Ya Allah, jadikanlah hujan ini bermanfaat, Ya Allah, jadikanlah hujan ini curahan yang mensejahterakan, Ya Allah, janganlah Engkau bunuh kami dengan kemarahanMu, dan janganlah Engkau binasakan kami dengan azabMu dan ampunilah kami sebelum itu”.

 

اللَّهُمَّ حَوَالَيْنَا ولَا عَلَيْنَا، اللَّهُمَّ علَى الآكَامِ والظِّرَابِ، وبُطُونِ الأوْدِيَةِ، ومَنَابِتِ الشَّجَرِ.

Maksudnya: “Ya Allah pindahkan hujan di sekitar kami dan jangan Engkau jadikan hujan yang membinasakan kami.”. Ya Allah turunkanlah di atas bukit-bukit, dataran tinggi, jurang-jurang yang dalam serta pada tempat-tempat tumbuhnya pepohonan.”

 

اللَّهُمَّ اسْقِنَا غَيْثًا مُغِيثًا مَرِيئًا مَرِيعًا نَافِعًا غَيْرَ ضَارٍّ

Maksudnya: “Ya Allah, turunkanlah kepada kami hujan yang dapat menolong kami, yang menyenangkan kami, menyuburkan lagi bermanfaat dan tidak membahayakan”.

Dan ketika turunnya  hujan yang lebat disertakan padanya guruh dan petir kita boleh bartasbih sebagai mana yang dimalkan oleh salafussoleh:

 

سُبَحَانَ الَّذِي يُسَبِّحُ الرَّعْدُ بِحَمْدِهِ، وَالمَلاَئِكَةُ مِن خِيفَتِهِ

Maksudnya : Maha Suci Allah, Zat yang guruh bertasbih kepada-Nya dengan pujiannya dan yang para malaikat bertasbih kepada-Nya kerana takut kepada-Nya.

Penjelasan kepada tasbih ini seperti yg di riwayat kan oleh Imam Malik :

 

حَدَّثَنِي مَالِك عَنْ عَامِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ الزُّبَيْرِ أَنَّهُ كَانَ إِذَا سَمِعَ الرَّعْدَ تَرَكَ الْحَدِيثَ وَقَالَ سُبْحَانَ الَّذِي يُسَبِّحُ الرَّعْدُ بِحَمْدِهِ وَالْمَلَائِكَةُ مِنْ خِيفَتِهِ ثُمَّ يَقُولُ إِنَّ هَذَا لَوَعِيدٌ لِأَهْلِ الْأَرْضِ شَدِيدٌ

Maksudnya: Telah menceritakan kepadaku Malik dari ‘Amir bin Abdullah bin Zubair bahwa jika dia mendengar suara petir, dia meninggalkan pembicaraan lalu membaca; (Maha Suci Allah, Zat yang guruh bertasbih kepada-Nya dengan pujiannya dan yang para malaikat bertasbih kepada-Nya kerana takut kepada-Nya) .” Kemudian dia berkata; “Sesungguhnya ini adalah peringatan keras bagi penduduk bumi.” Riwayat imam malik

Tasbih ini diambil daripada Al-Quran karim,  tatkala Allah Taala Berfiman:

وَیُسَبِّحُ ٱلرَّعۡدُ بِحَمۡدِهِۦ وَٱلۡمَلَـٰۤىِٕكَةُ مِنۡ خِیفَتِهِۦ وَیُرۡسِلُ ٱلصَّوَاعِقَ فَیُصِیبُ بِهَا مَن یَشَاۤءُ وَهُمۡ یُجَـٰدِلُونَ فِی ٱللَّهِ وَهُوَ شَدِیدُ ٱلۡمِحَالِ

Maksudnya: Dan Dia (Allah) lah juga yang guruh dan malaikat bertasbih memujiNya, kerana takut kepadaNya. Dan Dia lah juga yang menghantarkan petir, lalu Ia mengenakan dengan panahannya kepada sesiapa yang dikehendakinya Dan mereka yang ingkar itu membantah (serta mendustakan Rasul) mengenai perkara yang berhubung dengan Allah (dan kuat kuasaNya) Padahal Ia Amat keras azab seksanya. (Surah Ar-Ra’d 13)

Dan Ketika Angin rebut dan taufan melanda , di Sunatkan untuk membaca sepertimana yang disebutkan didalam hadis nabi:

كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا عَصَفَتْ الرِّيحُ قَالَ اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ خَيْرَهَا وَخَيْرَ مَا فِيهَا وَخَيْرَ مَا أُرْسِلَتْ بِهِ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّهَا وَشَرِّ مَا فِيهَا وَشَرِّ مَا أُرْسِلَتْ بِهِ.

Maksudnya: Nabi SAW Apabila ada angin ribut bertiup kencang, biasanya baginda membaca : “Ya Allah, sungguh, aku memohon kepada-Mu kebaikan angin, kebaikan yang dikandungnya, dan kebaikan yang dibawanya. Dan aku berlindung kepada-Mu dari keburukannya, keburukan yang ada di dalamnya dan keburukan yang dibawa oleh nya”. (Riwayat Muslim)

Sebaliknya ketika kita dilanda kemarau dan kekurangan air, maka kita dituntut untuk mendirikan solat sunat minta hujan (solat istisqa) dan berdoa selepas nya dengan doa yang di dibacakan oleh Nabi Muhammad SAW:

اللَّهُمَّ أغِثْنَا، اللَّهُمَّ أغِثْنَا، اللَّهُمَّ أغِثْنَا.

Maksudnya: “Ya Allah berilah kami hujan, Ya Allah berilah kami hujan, Ya Allah berilah kami hujan.

Jadilah kita hamba Allah yang sentiasa mengingati-Nya dalam apa jua keadaan, gunakanlah senjata yang Allah Taala sediakan kepada kita. Beruntunglah bagi mereka yang sedar dan sentiasa mengambil langkah untuk mengubah diri kepada yang lebih baik. Semoga kejadian yang menimpa dalam hidup kita menjadi penyebab untuk kita lebih dekat dengan-Nya.

Wallahu’alam.

 

=======================================

Mohd Qutaibah B.  Ismail
Pengerusi MUIS sesi 2019/2020
Pelajar Master Kuliah Darul Ulum
Universiti Al-Kaherah

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*